PM Jepang Luncurkan Anggaran 73,6 Triliun Yen Untuk Pembenahan Ekonomi Skala Bisnis

PM Jepang Luncurkan Anggaran 73,6 Triliun Yen Untuk Pembenahan Ekonomi Skala Bisnis

PM Jepang Yoshihide Suga telah meluncurkan dan mengesahkan tambahan anggaran 73,6 triliun yen untuk pembenahan ekonomi skala bisnis. "Untuk melindungi kehidupan dan mata pencaharian masyarakat, mempertahankan lapangan kerja, melanjutkan bisnis, memulihkan ekonomi, hijau dan digital, kita luncurkan anggaran tambahan ini yang diformulasikan untuk membuka terobosan pertumbuhan baru bidang ekonomi," papar PM Suga. Selain memberikan dukungan kepada institusi medis dan fasilitas bagi para lansia, dia menjelaskan bahwa dana cadangan yang diperolehnya cukup, termasuk dukungan keuangan untuk perusahaan dan dana untuk meningkatkan investasi hijau.

"Secara total, langkah langkahnya adalah untuk pengeluaran finansial 40 triliun yen dan skala bisnis 73,6 triliun yen. Ke depan, setiap kementerian dan lembaga akan bekerja sama untuk mengimplementasikan langkah langkah ekonomi baru." Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Liberal (LDP) Nikai mengomentari, "Pada tahap ini, kita harus memberikan prioritas utama kepada kehidupan masyarakat. Untuk itu, pemerintah harus mengambil segala tindakan, dan partai akan melakukan yang terbaik." Sementara koalisi partai Komei, Yamaguchi Ketuanya mengungkapkan, "Evaluasi akan dilakukan termasuk proposal yang ada. Kami akan mengambil langkah langkah tepat yang diusulkan oleh Partai Komei untuk mencegah sistem medis menjadi bahaya dan memperpanjang subsidi penyesuaian pekerjaan. Saya ingin memuji dimasukkannya tindakan pencegahan yang mengarah pada harapan di bawah dua pilar penghijauan, Status infeksi virus korona baru tidak pasti, dan sebuah yayasan yang dapat mengamankan dana cadangan dan melaksanakan anggaran tanpa batas. Ini juga penting untuk dibuat."

Sementara Wakil Perdana Menteri dan Menteri Keuangan Taro Aso mengatakan pada konferensi pers setelah rapat Kabinet hari ini (8/12/2020), "Secara alami ada batasan untuk apa yang dapat dilakukan pemerintah, dan kita harus beralih ke siklus yang baik yang dipimpin oleh permintaan swasta." Selain itu, terkait memburuknya situasi keuangan akibat respons virus corona baru, tampaknya langkah langkah ekonomi yang melibatkan rekonstruksi keuangan dan pengeluaran keuangan saling bertentangan. "Mengatasi corona baru, era selanjutnya sudah menjadi tanggung jawab kami untuk menyeimbangkan revitalisasi ekonomi dan rekonstruksi keuangan agar bisa lebih baik lagi Jepang."

Aso juga menegaskan kembali gagasan untuk mengerjakan reformasi baik dari segi pengeluaran maupun pendapatan. Salah satu pengeluaran dari anggaran baru tersebut akan dilakukan untuk pemberian subsidi 50.000 yen per orang di tahun depan. Sementara itu telah terbit buku baru "Rahasia Ninja di Jepang" berisi kehidupan nyata ninja di Jepang yang penuh misteri, mistik, ilmu beladiri luar biasa dan penguasaan ilmu hitam juga. informasi lebih lanjut ke: [email protected]

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *